Tuesday, March 06, 2007

PLUSnya daycare

Ini Plusnya daycare dari pengalaman pribadi:

1. No TV All day !!!
Ok, that's one thing yg bener2 bikin aku suka banget. Ga ada TV sama sekali. Walaupun educational CD, tapi kadang2 kita suka keterusan juga ya...tau2 atala seharian aja nonton CD...emang sih, pas weekend akhirnya dia kayak "balas dendam" gitu, ga bisa liat TV dikit, minta disetel...tinggal emak-bapaknya yg harus "rajin" maen bareng...kalau lagi capek ya...TV lagi deh...namanya juga lagi masa2 ga bisa diem :_D

2. No Warung alias No Jajan
Anak jadi tidak mengenal warung, ga kenal yang namanya permen, coklat, chiki, dll. coba dirumah seharian...dikit-dikit minta ke warung...apalagi ketemu om, tante, kakek, nenek yang dengan senang hati membelikan...oke..kalau permen dan coklat rasanya masih mending...paling2 atala sakit gigi...tapi kalau makanan/minuman yang ga jelas dibuat pake apa..wuah...susah juga ya...ini juga yang bikin aku sedih pas atala 2 minggu dirumah karena lagi heboh banjir dan hujan...atala jadi kenal warung deh :_(

3. LOTS of ACTIVITIES
Daycare biasanya dirancang fisiknya mirip2 seperti preschool, but 90% recess...hehehe, jadi banyakan mainnya..biasanya lebih banyak main-main...mulai dari perosotan, sampe buku cerita juga banyak...kalau di daycare atala sih, ada acara bermain bersama dengan guru TK situ (daycarenya plus sekolah sih)..tapi kalau aku liat paling-paling kegiatannya hanya 30 menit - 1 jam...but that's ok. buat aku itu udah cukup... :-)

4. Menu Makanan yang sudah dirancang pihak manajemen
Asyiknya atala di daycare, aku ga perlu repot2 lagi cari resep makanan, merancang menu makanan, apalagi memasaknya. Atala sudah disediakan 3x makan plus 1x buah..menunya pun oke-oke

5. Penanganan anak sakit yang cukup memadai
Kalau anak tiba-tiba sakit...daycare atala cukup pengalaman bagaimana memberi penanganan, jadi orangtua bisa tenang. Kalau atala tiba-tiba demam tinggi dan diputuskan harus segera dibawa pulang, aku ditelpon deh..dan diminta untuk segera menjemput atala.

6. Pengawasan Pengasuh oleh Pihak Manajemen
Pengasuh-pengasuh di daycare tentunya tidak semuanya mau dan bisa mengurus anak dengan hati, dan tidak semuanya juga yang suka anak-anak. Mungkin mereka sekedar survive yang penting kerja? who knows. Jadi, tentu saja, ada yang oke, ada yang bagus banget, ada yang lumayan, dan ada juga yang kurang oke. Nah, tapi disini ada pengawasnya...dibandingkan anak dibiarkan berduaan dengan pengasuh dirumah tanpa pengawasan...di daycare ada pengawas (manajer) yang bisa menjaga kualitas pengasuhan anak (ya..seperti kita dikantor kan kadang2 ga semangat kerja ya..hehehe)

7. Ketrampilan Life Basic Skill
di daycare, ketrampilan anak untuk menguasai kemampuan dasar lebih terasah. Misalnya saja, Toilet training, Sikat Gigi, dan makan duduk dimeja sambil berdoa (biasanya makan lebih banyak karena rame2), jadi Anak-anak cenderung lebih cepat mandiri.

8. Waktu NgeDate dengan Orangtua lebih panjang
Ini adalah moment paling berharga dan paling aku sukai, semenjak atala di daycare. Sejak atala lahir, aku selalu dibantu untuk mengurus atala..apalagi semakin besar, atala semakin pecicilan, jadi rasanya Ngedate hanya berduaan dengan atala adalah impossible. Wuah...mau repot kyk gimana? belum perlengkapan lenong yang harus dibawa-bawa kemana pun kita berada. Dengan atala di daycare, rasa percaya diriku semakin terasah, dan moment ngedate kita juga makin panjang. Entah sekedar bermain berduaan saat menanti sang ayah menjemput, atau pas berduaan saat weekend. Aku aja baru tersadar, bahwa ternyata memberi makan atala setiap weekend itu susahnya bukan main (sampe pengen nangis), tapi ternyata semakin kesini, aku semakin trampil untuk mensiasatinya. Belum lagi kalau pergi keluar hanya berduaan saja dengan atala, naik bus umum pula..(atau naik mobil dengan saudara), wuaah..berbagai games, nyanyian, dll. aku keluarkan semua biar atala ga bete dan ga rewel...pas masih ada asisten, kayaknya aku ga sekreatif ini...hihihihihi

9. Kerjasama dari Pasangan makin banyak
Seperti halnya aku yang kurang pede, ayahnya atala juga kurang pede kalau soal bayi...jadi, praktis waktu masih ada asisten, urusan atala adalah urusanku dan asisten..biasanya ayahnya hanya kebagian yang "asyik-asyik" aja...kalaupun yang agak "ngerepotin" itu, paling-paling membersihkan BAB atala..hehehe...
Semenjak tidak ada asisten (apalagi aku jg ga ada asisten buat ngurus rumah), ayah atala semakin terlibat, dan dia pun juga semakin pede mengurus atala...alhasil, kami jadi merasa lebih dekat..apalagi atala dan ayahnya :-)

1 Comments:

Blogger ririnungu said...

wah blog nya okey banget. aku mhs s2 psikologi pendidikan. rencananya utk tugas akhir nanti, aku mau bikin program di TPA khususnya untuk anak batita. secara aku belum menikah apalagi punya anak, jadi blog ini ngebantu aku banget utk ngeliat daftar tpa dan juga review2 dari ibu2nya sebagai pengguna jasa.

6:19 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home